Tentang tentang

My photo
Sekinchan, Selangor/kuala lipis, Malaysia
Tanggal 14 March 1988 pukul 9 pagi, lahirlah seorang bayi lelaki. En. Ismail telah menamakanya Mohd Faqhreel Aizad. Selama 13 tahun ia menetap di Klang bersama-sama keluarganya sebelum abahnya meninggal dunia dan menetap di Sekinchan hingga sekarang. Beliau masih lagi berlajar di IPGM Kampus Tengku Ampuan Afzan di Kuala Lipis dalam jurusan Ijazah sarjana muda pendidikan major PSV. Tidak lama lagi akan mendapat gelaran 'Guru'/'Cikgu'. Sangat gile akan kentang. [EN]

Aku Pon Budak Town II

Tiba-tiba....
Zamri terlihat sehelai kertas berwarna kuning kehijauan. Warna yang bergitu menyerlah tersebut telah menarik perhatian Zamri. Kertas tersebut tertulis'
"Anda Mahu Ke Kuala Lumpur? Mudah sahaja, datang sahaja ke pejabat kami untuk ditemuduga menjadi Pegawai Perkhidmatan Pelanggan di Kuala Lumpur. Kami mencari pemuda-pemuda yang segak, tampan dan bergaya serta yang tiada kerja dan teringin sgt ke K.L, terutama kat ko, Zamri!!"
Tanpa berfikir panjang dia terus mengambil basikal BMX 789y yang dipinjam dari Kamil dan terus ke pejabat tersebut. Tapi yang peliknya, kat kertas 2, x de lak tulis alamat namun Zamri tetap sampai ke tempat yang yang diingini.
Sampai di sana dia disambut oleh aka penyambut tetamu. Boleh tahan jugak la cun die.

"Kak, kat sini ekh temuduga untuk keje kat K.L tue?" tanya Zamri kepada akak penyambut tetamu.
"Haah, mane kamu tau kat sini? Akak lupe ltak alamat pejabat kat kertas iklan 2. X pe lah, kamu amek giliran dulu, tungu dulu sampai no kamu timbul, pas2 baru masuk bilik tue" jawab akak 2 dengan nada yg penuh menggoda.

Zamri menekan mesin no giliran. WoW!! terkejut Zamri selepas melihat no tersebut, 114376. Ramai betul!! Tapi bila dia tengok betul-betul kertas 2 baru dia perasan no anda 114376 dan no sekarang 114376. Rupa-rupanya peabat 2 beli mesin nombor yang da rosak kat pejabat pos. sebb 2 no dia mcm banyak jea. Akak tue pon wat-wat la memanggil no Zamri, macam banyak la orang yg dtg. Dia mnyuruh Zamri masuk ke bilik yang pintunya berwarna Purple ke hijau-hijauan itu.
Setibanya Zamri melangkah masuk, dia melihat....
bersambung...

0 comments: